Knowledge

Kenapa Harus SBMPTN?

sosialisasi-sbmptn-2015-20-638 sbmptn Kenapa Harus SBMPTN? sosialisasi sbmptn 2015 20 638

(Image from: infosbmptn)

“Untuk menang dalam sebuah pertandingan, ada 2 hal penting. Pertama, kamu harus tau dulu aturannya. Kedua, jadilah pemain terbaik.” – Oz

Setelah beberapa waktu lalu revoluside mempublish artikel Selamat Datang di Dunia Perkuliahan, ternyata ada banyak banget nih yang request ke revoluside untuk disemangatin buat ngadepin SBMPTN, yang bentar lagi bakal jadi penentu masa depan kamu semua yang mau masuk PTN.

Yaudah.. Karena revoluside baik hati, gak sombong, dan ganteng banget, revoluside akan berusaha deh semangatin hidup kamu meskipun hidup revoluside sendiri pun gak ada yang nyemangatin. Kurang baik apa coba?

Okedeh. Bagi kamu yang tahun ini niat untuk ngikut SBMPTN (yang baru lulus ataupun ‘mencoba lagi’), pastinya dapet tantangan yang berat banget. Kalo bisa revoluside bilang, SBMPTN bisa jadi challenge terberat kamu didalem hidup ini untuk menggapai cita-cita.

Ah, masa sih?

Banyak yang bilang begitu. Kalo kamu sungguh-sungguh dalam mengejar SBMPTN, pasti kamu akan setuju dengan pernyataan diatas. Makanya kan kamu minta disemangatin buat SBMPTN, ya ga?

Sebelum lebih jauh ke topik ‘nyemangatin’ (yang menjadi solusi), revoluside mau ajak kamu untuk berpikir realistis soal diri kamu sendiri (yang menjadi masalah). Ngga, bukan niat untuk jatohin mental kamu. Tapi ngasih tau kamu beberapa hukum-hukum penting dalam hidup yang  mau gamau kita harus akuin kebenarannya.

Jadi akan ada 2 bagian yang revoluside tulis disini biar gak ribet dan bisa langsung nyelesain masalah kamu. Bagian tersebut adalah ‘problem’ dan ‘solution’ for SBMPTN!

Problem :

Sejenak kamu lupain semua urusan dan kerjaan yang lagi kamu lakuin sekarang dan tanya diri kamu sendiri dengan pertanyaan :

“Kira-kira, bakalan gak sih gue lolos SBMPTN?”

Hmm… Hard question mafrend, hard question.

Jawabannya : “May be yes, may be no.”

Loh, kenapa may be?

Nih.. Berikut revoluside jelasin kenapa sih masih ‘may be’?

Mau kamu baru nyiapin atau udah lama nyiapinSBMPTN , kesatu penting buat kamu untuk sadarin kalo SBM itu adalah UJIAN SELEKSI. Artinya, Cuma orang-orang tertentu dengan nilai tertinggi-lah yang bakalan diterima. Beda sama UN yang sifatnya UJIAN EVALUASI. Ujian yang semua pihak ngerasa soal ujiannya perlu dipermudah karena hanya untuk mengukur kemampuan siswa/i-nya.

revoluside yakin kamu pun tau kalo di Indonesia anak SMA yang lulus UN itu selalu di kisaran 99,9%. Nah, orang-orang yang lulus itu, sekitar 60-70 persennya nanti akan jadi saingan kamu di SBMPTN.

Kalo dari data yang revoluside baca, intinya adalah kamu akan bareng-bareng ngerebutin bangku PTN sama 700 ribu siswa lain di seluruh Indonesia lewat jalur SBMPTN. Dan kemungkinan yang diterima dari 700 ribu peserta, cuma sekitar 15-18%.

Yaaa, paling-paling gak jauh dari angka 100 ribu orang aja yang lolos.

Belom lagi kalo kamu harus berhadapan sama alumni (anak SMA yang nganggur setahun cuma buat lolos SBMPTN), pada saat hari H nanti.

Kedua, level soal SBMPTN itu tai banget! Soal-soal yang bakalan kamu pelajarin adalah soal-soal yang bener-bener memperdalam materi. Akibatnya, semakin banyak lah materi yang harus kamu kuasain, semakin banyak lah kamu gak ngerti dengan materi baru, semakin banyak lah kamu gak tidur, dan semakin stress lah diri kamu.

Kamu pun gak bisa yah berpatokan sama yang namanya passing grade. Misal, passing grade kamu 50 dan jurusan yang kamu pengen juga passing grade nya 50. Eh tau tau pas kamu SBMPTN, ada banyak peserta lain dijurusan yang sama yang passing gradenya ngelewatin angka 50. Otomatis yaa kamu akan tetep tersingkir.

Ketiga, kesiapan kamu. Setau revoluside, kita semua butuh waktu minimal 4 bulan untuk bisa namatin materi SBMPTN ditambah latian soal buat SBMPTN . Dan ternyata, pasti aja ada diantara kamu yang baru belajar kemaren malem. Ya kan?

Keempat, masalah pribadi kamu yang ribet. Wakakak. Entah itu masalah cinta, masalah keluarga, masalah apalah pokoknya masalah yang bisa menghambat kamu dalam belajar buat SBMPTN.

Jadi, kira-kira bisa gak yaa gue lolos?

Buat kamu orang yang menyiapkan SBMPTN baru-baru ini, kemungkinan lolosnya tentu jauh lebih kecil daripada mereka yang udah nyiapin dari dulu dulu.

Bayangin aja kalo kamu ada di sebuah perlombaan lari, lawan-lawan kamu udah ada 90 meter didepan kamu dan kamu masih aja di garis start. Dari situ, kamu pun tau bahwa 10 meter lagi mereka (lawan-lawan) kamu, akan ada di garis finish dan keluar sebagai pemenang.

Secara logis, mungkinkah kamu (yang masih berada di garis start) membalap mereka dan mengubah kenyataan?

Jawabannya.. Mau sekenceng apapun kamu lari, mau seberat apapun persiapan yang kamu lakuin, mau sampe nangis darah, ga akan yah kamu bisa balap mereka? Inget, secara logis.

Trus adakah yang bisa menolong kamu untuk tetep bisa menang?

Gak ada.

Eh ada sih. Satu-satunya hal yang bisa menolong kamu adalah..

Ke -a – jai  – ban… ban.. ban.. ban.. ban.. *suara gaung*

Wakakak, emangnya keajaiban itu ada?

Tenang-tenang. karena di artikel ini revoluside tulus niat bantuin kamu, dibawah Insya Allah kamu akan temuin ‘keajaiban’ itu.

Solution :

Oke. revoluside minta kamu tarik napas dulu. Tarik naapaaaaaaasss… Keluarkan.

Lagi! lagi! Tarik napaaaaaaas, keluarkan.. Lakuin terus sampe kamu ngerasa lumayan lega.

Udah??

Nahh. Sekarang revoluside minta kamu untuk……. terima. Iya, terima.

Kamu terima aja dulu berbagai permasalahan hidup yang lagi kamu alamin dan punya sekarang. Kamu terima dulu kalo kamu masih kurang persiapan untuk nyiapin SBMPTN. Kamu terima kalo soal SBMPTN itu emang susah banget. Kamu terima kalo sebenernya kamu punya banyak banget waktu untuk nyiapin SBMPTN, tp kamu malah sia-siain gitu aja. Kamu terima kalo waktu gak bisa balik lagi. Kamu terima kalo materi yang harus kamu pelajarin gak kebayang banyaknya. Kamu terima dulu kalo kamu salah karena gak mempersipakan ini dari dulu. Kamu terima kalo sekarang waktu yang kamu punya mepet banget. Kamu terima kalo kamu gak bisa andelin orang lain untuk ada disamping kamu jelasin dengan cara yang paling mudah terkait materi SBMPTN. Kamu terima.

Just, accept it! Terima itu semua.

Nah, kalo kamu semua udah bisa nerima hal-hal macem diatas, everything is gonna be great, bro! Dengan kamu berhasil menerima kenyataan, apapun itu, kamu ga akan mudah protes sama kondisi dan halangan yang bakal kamu hadepin kedepannya.

Kamu tau gak rahasia kalo ada cewek cantik punya cowo/suami budukkan, miskin, nganggur, gendut, jelek, tapi si cewe masih tetep happy?

Yaa karena si cewe nerima! Nerima secara penuh suaminya.

Balik lagi ke soal SBMPTN.

Jadi gini.. Kesulitan dalam mencapai suatu hal itu ada di dua titik (berdasarkan yang revoluside alamin). Titik pertama adalah ketika kamu ‘start’, titik kedua adalah titik pertengahan (titik mentok).

Titik Start

Penerimaan yang kita bahas diatas masuk kedalam salah satu kesulitan yang ada di ‘titik start’. Kesulitan yang lain muncul ketika kamu mulai tau apa yang kamu hadepin. Kamu mulai tau kalo soal-soal SBMPTN susah banget, kamu mulai tau materi yang harus dipelajarin banyak banget, dsb.

Nahh, di momen inilah biasanya orang-orang (termasuk revoluside dan kamu) gak mau lanjutin usahanya. Karena yaa realistis.

“Mumpung gue belom usaha terlalu jauh, mending gue stop sampe disini. Lagi pula gueudah tau ujung dari semua ini bakalan kemana. Persiapan yang gue lakuin ga akan cukup. Kemungkinan berhasilnya kecil.”

Ya kan?

Memulai emang selalu jadi bagian tersulit. Itu kalimat bener banget banget banget. Parah bangetnya. Tapi bukan berarti gak bisa dilewatin. Dengan nguasain teknik ‘penerimaan’ yang udah revoluside kasih tau, Insya Allah kamu akan cukup tabah di titik start ini, dan mulai gak peduli sama kesulitan-kesulitan yang kamu alamin pas ngertiin materi dan soal SBMPTN.

Kalo kamu udah bisa menerima itu semua secara penuh, pada proses belajar SBM, dengan sendirinya kamu akan secara gak sadar ngomong sama diri kamu sendiri, “Gua pasti bisa kok. Ini karena gua baru kenalan aja sama materi-materinya. Nanti lama-lama juga akrab.”

Cuman biasanya, doktrin ini dosisnya gak terlalu lama boy. Semakin susah, semakin capek, semakin pusing, semakin kaya tai materinya, semakin cepat lah kamu lempar buku-buku itu. Akibatnya, kamu down lagi deh.

Nah, biar itu semua gak kejadian, ada kok solusinya. Coba kamu jawab pertanyaan ini :

“Kenapa sih gue lakuin ini semua? Kenapa coba gue harus lolos SBMPTN?”

Cari jawaban yang bener-bener kuat. Cari alasan yang menurut kamu ga akan bisa dipatahkan oleh siapapun. Entah alesannya itu kamu harus banggain ortu kamu, entah kamu harus ngisiin perut keluarga kamu karena bentar lagi bonyok pensiun, entah kamu pengen kaya biar bisa dapetin cewe yang kamu mau, entah kamu pengen jadi orang yang berguna, entah kamu gak pengen lagi diremehin, dsb.

Find those reasons!

Karena, ketika kamu tau alasan kenapa sih kamu melakukan sesuatu, kamu akan punya fondasi yang kuat soal itu!

Alasan-alasan inilah yang akan buat kamu bertahan saat tubuh dan otak kamu udah bilang nggak untuk lanjut belajar. Dan kalo kamu masih tumbang, itu artinya alasan kamu belom terlalu kuat. Cari lagi alasan lain yang unbeatable yang siapapun gakkan bisa robohin!

Titik Pertengahan

Nahh.. Disaat kamu udah ngelewatin proses (titik start) ini, penederitaan kamu belom berakhir. Disaat kamu sudah terbiasa dengan proses belajar SBMPTN, kamu pasti akan nemu yang namanya titik pertengahan (titik mentok). Nah, di titik pertengahan inilah kamu baru akan nemu soal-soal dan masalah paling sulit dalam ngejar impian kamu itu. Entah soal SBM yang paling dewa, entah kamu salah langkah, dsb.

Lagi-lagi di titik pertengahan (titik mentok) ini deritanya gak ada duanya. Jadilah banyak juga orang-orang yang mundur disini. Saat kamu berada di titik ini, saran revoluside adalah kamu beristirahat sejenak dan hadepin lagi semua masalah itu diwaktu besoknya.

Leave it! karena kayak yang dibilang sama Alan Watts, “Muddy water is best cleared by leaving it alone.”

Biarin aja dulu..

Tapi bukan berarti kamu totally ninggalin dan biarin masalah-masalah serta kesulitan itu begitu aja. Diwaktu istirahat inilah saatnya buat kamu untuk ask for help! Kamu minta bantuan semua temen-temenlo untuk bantuin kamu. Baik itu jelasin soal ampe kamu bener-bener ngerti, dsb.

Nahhh.. Baru deh, Saat kamu udah bisa ngelewatin dua titik super ini, kamu bisa mulai santai dan senyum-senyum ngerjain soal SBMPTN. Hehehe.

Tapi, lagi-lagi inget! Gak segampang itu. Butuh perjuangan hebat buat lewatin itu semua.

Ini sih true story yang revoluside alamin. Gua, elu dan semua orang bisa kok lewatin ini. Gak mungkin gak bisa. Selalu ingetlah alesan kamu yang kuat itu saat kamu udah gak sanggup lagi. Kamu seakan-akan, akan punya tenaga tambahan setelahnya pasti.

Paksain! Paksa paksa paksa. Ga tidur? Ga main? Ga medsos? GAK MASALAH! Kamu semua kuat kok. Kamu semua petarung. Buktinya Tuhan ngasih kamu tantangan untuk ikut SBMPTN kan? We’re all fighters. So, fighters gonna fight!

Terus, apakah dengan motivasi aja cukup?

NGGAKLAH!

Kamu harus punya strategi untuk menghadapi itu semua. Mau revoluside kasih tau strateginya? Scroll terus!

The Kejepit Plan!

Agak sulit sebenernya buat revoluside untuk bikin strategi buat kamu-kamu pada karena yaa itu tadi. Semakin mateng persiapan yang kamu udah punya, strateginya ga usah ribet-ribet. Bahkan ga usah pake strategi pun jadi!

Jadi, revoluside buatin strategi buat kamu-kamu yang udah ‘kejepit’ aja deh.

SBM katanya tanggal 9 Juni yah? Kalo bener, berarti waktu kamu semenjak baca tulisan ini Cuma tinggal 26 hari lagi. Bisa gak yahh keterima? Yaaa TERGANTUNNG.

1. Tergantung dimana posisi kamu sekarang.

Kalo revoluside ambil perumpamaan soal lomba lari tadi, kamu kira-kira aja. Udah berapa meter kamu lari? 1 meter, 10 meter, 30? Semakin jauh posisi kamu dari garis finish, semakin banyak persiapan yang kamu harus siapin.

Yaa udah. Ga usah santai-santai lagi. Kurangin waktu tidur kamu kalo bisa. Gunain itu semua buat belajar. Inget, kamu harus patuh sama waktu! Kamu mesti sadarin kalo tiap detik yang kamu lewatin, itu gak akan pernah bisa kamu balikin.

Sebaliknya, kalo kamu udah punya persiapan yang banyak, perfect! Itu akan mempermudah kamu dalam ngelewatin berbagai macem kesulitan.

Fair enough, ya gak?

Hal ini sesuai banget sama sabda Rasullallah SAW yang bilang : “Seorang yang tau jauhnya perjalanan, hendaknya beriap-siap.”

2. Tergantung kamu mau ambil paket SBMPTN yang mana.

Kalo basic kamu IPA, trus mau ambil jurusan IPA, yaa beban kamu lebih ringan. Sama kaya kalo basic kamu IPS, kamu bakal ambil jurusan IPS.

Tapi kalo kamu mau pindah jurusan jadi IPC, wahh PR banget.

3. Tergantung tingkat persaingan dari jurusan dan universitas yang kamu incer.

Kalo kamu misalnya ngincer program studi dan universitas yang beken dan banyak peminatnya akan cenderung jauh lebih sulit mengejar ketertinggalan. Ya gak?

Karena tentu mereka-mereka yang ngincer jurusan di univeristas beken itu udah nyiapin diri belajar jauh-jauh hari sebelumnya untuk bisa tembus.

Dalam hal ini, sebetulnya cuma masalah gimana kamu menyesuaikan tingkat persaingan dari jurusan yang kamu incer dengan kesiapan kamu sejauh ini. Kalo misalnya persiapannya belom mateng, saran revoluside sih kamu bisa sedikit berkompromi dan lebih realistis untuk milih jurusan atau universitas. Rasanya sih agak kurang realistis juga kalo kamu ngotot belajar mati-matian 1 bulan ini untuk bisa mentargetkan lolos ke jurusan favorit di universitas beken yang tingkat peluang kelolosannya di bawah 1%-3%.

Asal sesuai passion, peluang kamu buat sukses dalam hidup tetep besar kok! Dimana pun, sekali lagi, DIMANAPUN kamu mau kuliah.

So, dengan kamu tau dimana sih posisi kamu sekarang, revoluside rasa kamu udah siap untuk masuk ke strategi ‘kejepit’ dalam menghadapi SBMPTN.

These are the steps yang udah revoluside rangkum dari berbagai sumber spesial buat kamu!

Cari tau dulu seberapa banyak bahan materi ujian yang perlu kamu pelajarin.

Balik ke quote awal di artikel ini. Kalo kamu mau menang dalam hal apapun, caranya cuma ada dua. Pertama, kamu harus tau dulu peraturan dan tantangan apa yang dilombakan. Kedua, kamu haruslah jadi pemain/peserta terbaik diantara yang lain.

Nah dalam situasi ini, revoluside akan kasih tau dulu seberapa besar “tantangan” yang harus kamu hadapin, atau sederhananya berapa banyak sih bahan materi yang perlu kamu pelajarin? Apa kamu harus start over semuanya dari awal lagi pelajaran dari kelas 1 sampe 3? Kayaknya sih gak mungkin kalo kamu mesti ngulang itu semua di waktu yang sesingkat ini.

Nah saran revoluside kamu join deh zenius.net. Website belajar yang ampuh buat bikin kamu ngerti semua materi pelajaran. Berikut akan revoluside kasih link dimana link itu akan jadi portal belajar kamu nyiapin semua materi SBMPTN dan latihan soal untuk SBMPTN . Nih klik : bit.ly/panduansbmptn2015

Dari situ kamu akan punya bayangan untuk mengoptimalkan waktu yang kesisa. Nah seandainya kamu gak mungkin nguasain semua materi itu, nanti revoluside jelasin kok dibawah mengenai materi apa yang perlu kamu prioritasin dan materi mana yang mungkin bisa di-gak-terlalu-peduliin karena persentasenya kecil. Cheer up guys!

Cari tau berapa lama lagi waktu yang tersisa untuk mempelajari semua materi-materi itu.

Ini nih yang paling krusial. Yang paling buat kamu stress banget kedepannya. Tapi, sstt. Inget! TERIMA. Yahh? Setelat apapun kamu, TERIMALAH KALO WAKTU ITU GAK BISA DITARIK MUNDUR LAGI. Terimalah bahwa saat-saat ini adalah satu-satunya waktu yang tersisa buat kamu. Dan kamu akan jalanin ini sekuat tenaga.

Sekarang tugas kamu adalah coba uraikan berapa hari waktu yang tersisa menjelang hari-H ujian, kalo perlu tempel kalender di dinding atau bikin smartphone kamu buat ngingetin setiap hari yang kamu lalui menjelang hari Ujian. Cari deh coba aplikasi countdown di android.

Hal ini akan lebih membantu meningkatkan “sense” kamu untuk terus menghargai waktu yang tersisa supaya gak dibuang percuma untuk kegiatan-kegiatan yang gak penting. Tekankan pada diri kamu sendiri bahwa sisa waktu yang ada itu sangat berharga dan belajar untuk ujian adalah prioritas utama kamu!

Gimana cara yang paling efektif untuk bisa memanfaatkan waktu yang tersisa dan mempelajari semua (atau sebagian besar) materi tersebut?

Setelah kamu udah coba break-down atau menguraikan seluruh bahan materi yang perlu kamu pelajari (poin 1), dan kamu juga udah menguraikan berapa waktu yang tersisa buat kamu (poin 2). Sekarang saatnya kamu tinggal menyesuaikan bahan materi dan waktu yang tersisa itu dengan perencanaan yang mateng.

Berikut cara-cara yang bisa kamu coba :

1. Buat perencanaan belajar day-to-day.

Hal yang paling simpel untuk nyesuain antara “bahan materi” dan “waktu yang tersisa” adalah membuat perencanaan jadwal belajar yang ketat, buat rencana belajar sampe sedetail-detailnya hari apa jam berapa mau belajar bahan materi apa, terus lakukan secara disiplin! Pastiin kamu meng-cover seluruh materi yang perlu dipelajarin dengan sisa waktu kamu, as simple as that!

Tenang aja, disiplin itu kayak otot kok. Semakin dilatih, bakalan semakin kuat!

2. Pakailah Skala Prioritas.

Karena waktu kamu udah mepet banget, dan kayaknya gak mungkin buat belajar seluruh bahan materi, maka revoluside kasih nih siasat supaya senggaknya kamu bisa pelajarin sebagian besar dari bahan materi yang mungkin ditanyain.

Nih, dibawah adalah beberapa contoh frekuensi bahan materi yang keluar pada soal-soal SBMPTN 4 tahun ke belakang yang revoluside ambil dari zenius.net, untuk Matematika Dasar.

matdas sbmptn Kenapa Harus SBMPTN? matdas

Trus, materi yang lain? Yaa… Cari-cari tau aja. Banyak kok sumber di internet bro!

Today we live in a world where we can copy and paste something just like ngebalikin telapak tangan. Wakakak

Yaudah sih, segitu aja yang bisa revoluside sampein. Gua sama sekali gak ada maksud untuk sok tau apalagi ngeguruin kamu. Cuma mau share aja tentang SBMPTN.

Relax. It’s just a game! Cuman ini agak serius karena nentuin masa depan kamu. HAHA!

Tinggal kamu pilih aja. Mau main-main sekarang dan kamu lewatin momen ini gitu aja, atau kamu mau seriusin momen ini dan main-main setelahnya?

Semoga sukses SBMPTN ! And, remember :

“Man suffers only because he takes seriously what the gods made for fun.”

Smile,

REVOLUSIDE 

Sumber :

Artikel ini terinspirasi dari laman blog zenius di : https://www.zenius.net/blog/7539/teori-soal-sbmptn-2015

About the author

Rizky Zulkarnaen

Speaker, Writer, Engineer

4 Comments

Leave a Comment