Speak

Do Schools Kill Creativity?

Schools-Destroy-Creativity do schools kill creativity? Do Schools Kill Creativity? Schools Destroy Creativity

(Image from: dreamspear)

“We hate math. We love music and sports. Why don’t we learn music and sports the way we learn math?”

Ngeh??

Kira-kira kaya gitu deh ekspresi matikutu gua saat murid-murid yang baru 2 bulan gua ajar bimbel, sontak dengan impromptu nanyain pertanyaan yang out-of-the-box! Pertanyaan polos dan simpel banget, tapi mesti mikir keras buat dijawab.

Mungkin kalo kejadian ini dijadiin scene sebuah film, spidol yang gua pegang bakal ‘slowmotion’ jatoh dari genggaman gua. Oh gak ya, lebay.

Hahah. Nah saat pertanyaan diatas dilempar, gua sama sekali gak berpikir untuk mempersiapkan jawaban yang mereka inginkan. Gua malah ngerasa bangga. Bangga karena udah selangkah lebih maju dalam mendidik mereka. Kenapa bisa gitu?

Saat kelas berakhir, gua selalu menyisakan 20 menit untuk bareng-bareng masuk ke segmen “Question Of The Day”. Di 20 menit terakhir ini, gua mencoba seakrab mungkin sampe gua berhasil menstimulus mereka untuk bertanya soal apapun. Apapun. Baik itu soal pelajaran, atau bukan.

Saat gua berhasil membawa mereka dalam suasana ini (yang meskipun gak langsung bisa), gua dapet pelajaran yang berharga banget. Ternyata, anak-anak SMP dan SMA ini punya kapasitas yang luar biasa! Kalo elo adalah tipe pengajar yang asli passionate dalam bidang elo, elo akan sadar kalo ternyata setiap anak itu terlahir kreatif dan kritis. Mereka memiliki segudang pertanyaan dan pernyataan out-of-the-box, yang ga akan lo sangka bisa keluar dari muka polos mereka.

Pernah gak lo ditanya,

“Kenapa orang yang disilet nadinya bisa mati, tapi kalo orang dipotong tangannya masih bisa hidup?”; “Kenapa kita gak pernah ngerasa kebau-an dengan bau kentut kita sendiri?”; “Kalo asal kita bukan dari monyet, kenapa semua buku pelajaran mengatakan hal yang sebaliknya?”; “Apa yang akan terjadi jika bumi berhenti berputar?”; “Kenapa bisa terjadi perang padahal setiap ideologi dan agama selalu mengajarkan perdamaian?”; “Apa perbedaan benda mati dan tak hidup?” ; “Kenapa mama dan papa melakukan hal jorok (seks)?”

Inilah hasil pertanyaan super yang berhasil gua rangkum dalam “Question of The Day”.

Kok bisa yah mereka bertanya seperti itu?

Setiap Anak Dilahirkan Kreatif!

Children are born artists! – Picasso

Saat pertama kali gua ngajar, gua buat momen itu jadi sehebat dan semenarik mungkin! Karena gua tau kalo first impression itu cuma ada sekali. Gua pun gak langsung ngajarin mereka tentang apa yang mereka pelajarin disekolah. But I tought them out of it!

Gak pake basa basi, hal pertama yang gua bahas adalah soal : kenapa sih mereka mesti belajar?

Gua tanyain satu persatu dan hasilnya.. Banyak dari mereka yang gak tau kenapa. Yaa, ada sih sebagian yang bilang mau kejar cita-cita dsb. Tapi yaa, jawabannya masih standar banget.

Akhirnya, gua ceritain deh ke mereka soal gua. Kenapa sih gua belajar? Disini gak akan gua ceritain alasan gua belajar itu apa. Tapi setelah cerita itu sampe ke mereka, gua berhasil buat mereka terkesan! Setelah mereka terinspirasi, baru deh gua hajar sama kesimpulan. Gua bilang, “Saat lo ngerjain sesuatu, pastiin lo tau kenapa lo lakuin itu. Lo akan punya fondasi yang kuat setelahnya. Lo semua punya mimpi. Buat itu spesifik, dan buatlah itu jadi alasan elo untuk belajar!”

Doktrin-doktrin inilah yang selalu gua coba untuk cekokin ke mereka sampe mereka keselek dengan hal itu. Skill dasar seperti komunikasi, kreatif, dan berpikir kritis juga gak kalah gua semprot! Dan.. Ya. Akhirnya gua dibuat takjub dipertemuan-pertemuan selanjutnya. Ada diantara mereka yang udah ngebuat list dari mimpi mereka, ada yang udah gak ragu buat motong penjelasan gua, bahkan mereka hafal quotes-quotes bijak yang gak keitung udah berapa kali gua sebut. Hahahah

Gua juga kasih tau ke mereka bahwa penting banget untuk ngerti konsep dari suatu materi pembelajaran. Mereka wajib hukumnya untuk nanya hal apapun yang ngeganggu pikiran mereka. Sekecil apapun.

Emang gak langsung bisa sih. Keringetan, ngomong sampe muncrat-muncrat, udah gua lewatin demi ngubah karakter mereka seperti yang gua pengen. Banyak banget emang rintangan dan cobaannya. Tapi step by step gua terus ngelakuin progress!

Gua berhasil menginspirasi.

Nah, setelah beberapa minggu ngajar, ternyata gua dapet tawaran untuk ngajar anak kelas 1 dan 2 SD. Sebenernya, ini adalah hal yang gua hindarin banget nih ngajarin anak SD. Kenapa? Karena pasti jauh banget pola pikir yang gua punya dengan mereka. Gua takut kalo bahasa dan bahasan yang gua sampein, gak bakalan bisa mereka ngerti.

Tapi ternyata lagi-lagi malah hal takjub yang gua dapet! Kalo lo jadi gua, gak mungkin dong yaa, ngajarin komunikasi, kritis, kreatif dll didepan anak-anak SD ini? Bisa-bisa mabok aer. Cuman, tanpa gua ajarin ternyata mereka udah nguasain semua skill itu! Bah?

Ini yang keren. Lo pernah gak ditanya sama anak kecil sampe belasan kali dengan pertanyaan yang sama? Lo pernah gak saat lo udah jawab pertanyaan mereka, malah timbul pertanyaan baru yang keluar dari mulut mereka? Lo ngerasa gak, bahwa setiap pertanyaan yang mereka ajuin adalah pertanyaan yang gak peduli mau itu salah atau bener, mau bisa diungkapin atau ngga, mau itu konyol, mereka akan usaha untuk tetep dapetin jawabannya? Meskipun semua pertanyaan mereka simpel banget, mereka gak punya rasa ragu untuk bilang hal itu.

Gua pernah tanya sama Nayla, anak kelas 1 SD yang gua ajar. Dia cuma punya satu adik yang masih kecil. Namanya Nanda. Saat gua tanya, “Nayla, papah nya Nayla punya anak berapa?”. Nayla jawab,”Empat”. Kaget dong gua, 2 lagi brojol sama siapa? Akhirnya gua jawab, “Hah? Empat? Siapa aja?”. Akhirnya Nayla bilang, “Nayla, Nanda… eemmm, Nayla sama Nanda. Empat kan?”

Hal yang sama juga gua jumpain saat ngajar anak SD disalah satu sekolah saat gua SMA. Waktu itu ada kegiatan baksos yang diadain OSIS SMAN 2 Bogor di SD dan Panti Asuhan sekitar. Kelasnya aktif parah! Gua bahkan kaget sama satu tragedi yang unik. Tragedi ini terjadi saat temen-temen OSIS yang lain lagi ngajar melukis pemandangan ke anak-anak SD tersebut.

Waktu itu gua gak ikutan ngajar, karena yaaa gua gak bisa apa-apa soal ngegambar. Nahh, saat itu ada satu orang gadis kecil yang menarik perhatian gua (sayang banget gua gak tanya siapa namanya). Saat temen-temen gua asik ngajar, si gadis kecil ini malah gak merhatiin sama sekali apa yang temen-temen gua bilang. Dia sibuk banget dengan kuas dan kanvas di mejanya. Gua samperin lah.

“Hey, kamu gambar apaa?” Tanya gua.

“Lagi gambar Tuhan kak!” Jawab si gadis kecil.

“Wahh.. Tapi kan gak ada yang tau gambar Tuhan kayak gimana?” Tanya gua.

“Bentar lagi Kakak bakalan liat kok!” Jawab si gadis enteng.

**

Yang menarik dari kasus-kasus diatas adalah, saat seorang anak kecil gak tau akan suatu hal, they will have a go! Ya gak? Mereka gak takut untuk salah. Gua gak bilang kalo being wrong itu sama dengan being creative. Tapi, saat lo gak siap untuk salah, lo gak akan pernah bisa yang namanya nyiptain hal-hal orisinil.

Dari pengalaman-pengalaman tersebut, gua berakhir pada suatu kesimpulan. Kalo seandainya anak SMP SMA yang gua ajar punya kapasitas seperti anak kecil/SD, maka gak bisa dibayangin akan betapa luasnya wawasan yang mereka miliki kelak. Gua pun gak harus repot-repot ngajarin mereka basic skill dan motivasi belajar. Ya gak?

Eh, tapi tunggu deh. Mereka yang SMP dan SMA kan dulu juga pernah kecil? Otomatis, berdasarkan analisa yang udah gua teliti, sebenernya mereka (anak SMP & SMA) punya kapasitas yang sama dengan Nayla dan kawan-kawan dulunya.

Jadi sebenernya mereka udah (pernah) punya skill dan kapasitas ini?

Trus kokk?

Trus gua jadi bingung. Dilemma berlarut-larut. Gak konsen belajar. Insomnia 3 hari 3 malam mikirin hal ini, minum panadol 10 tablet, dan gotcha! Akhirnya gua dapet enlightment dari pidatonya Sir Ken Robinson, pakar pendidikan ternama di TEDtalks.

sir-ken-robinson do schools kill creativity? Do Schools Kill Creativity? sir ken robinson

(Image for: Sir Ken Robinson)

Gua ngerti, kalo tenyata seiring mereka (anak-anak) tumbuh, kebanyakan dari mereka ternyata ‘kehilangan kapasitas-kapasitas’ yang udah kita bahas diatas.

Kalo gitu, ‘kehilangan kapasitas-kapasitas’ ini emang resiko pertumbuhan mereka dong?

Hal inilah yang menyebabkan kenapa gua harus ngajarin skill dan kapasitas ini (lagi) ke anak SMP dan SMA, begitu? Kok jadi gak nyambung sih.

Yaa emang gak nyambung men! Hahahah. Yang Sir Ken Robinson maksud dalam pidatonya adalah bukan pertumbuhan yang kayak kita pikirin. Maksudnya adalah, saat anak-anak tumbuh, mereka akan dipengaruhi kondisi-kondisi ‘umum’ dari lingkungan mereka. Maksudnya?

Tadi kita udah setuju kalo setiap anak dianugerahi bakat dan kreatifitas. Mereka berani, mereka blak-blak kan, mereka gak malu, dsb. Tapi apakah kondisi sosial yang dijalani anak-anak pada umumnya memungkinkan si anak untuk tetap bersikap demikian dimasa pertumbuhannya?

Jadi, salahkan lah lingkungan tempat mereka tumbuh yang secara gak sadar udah ngerubah kodrat mereka. Lingkungan tempat mereka berinteraksi, lingkungan tempat mereka bertarung, lingkungan tempat mereka belajar, itulah yang menjadi penyebabnya!

Dan lingkungan yang paling banyak dilalui oleh anak pada umumnya adalah……… Yap. Sekolah.

Do Schools Kill Creativity?

Sadar gak, saat elo masuk sekolah, elo mulai kehilangan kreatifitas dan sikap kritis yang lo punya? Saat lo dihadapin didepan temen-temen lo yang lebih pinter, lo akan malu untuk speak up. Lo yang tadinya banyak tanya, gak mau lagi keliatan bego di depan orang. Ide elo yang kreatif dan beda itu, pastinya bakal diketawain kalo lo omongin.

Belom lagi sekolah jaman sekarang sangat menstigmatisme kesalahan. Kenapa bisa gitu? Penyebabnya adalah kita sendiri yang ternyata menjalankan perusahaan-perusahaan dengan disiplin seperti ini. Sekalinya lo salah, bukan di back up malah sebaliknya. Akibatnya, kemampuan awal yang kita semua punya, secara gak sadar kekikis disekolah. Kita gak seberani dulu. Otak pun berhenti berkembang untuk berinovasi.

Akibatnya, seleksi alam. Anak dengan pendirian yang lebih kuat dan kepercayaan yang tinggi, akan terus berkembang. Sebaliknya, mereka yang kalah dalam persaingan, bakal mundur pelan-pelan.

Gak cuma itu aja sih yang jadi penyebab. Masih ada yang lain nihh. Scroll teruss!

Kalo lo pernah traveling ke luar negeri dan cek subjek sistem pendidikan disono, lo akan kaget kalo ternyata semua subjek sistem pendidikan didunia ini itu persis sama. Sains, Matematika ada diatas. Sosial dan Bahasa di tengah, baru diakhir ada seni, musik, dan olahraga.

Semua tempat didunia! Mungkin lo pikir bakal beda. Tapi nyatanya nggak.

Ada sebuah hierarki di subjek pendidikan. Gak ada satupun negara di planet ini yang ngajarin seni dan olahraga sama seperti kita ngajarin matematika. Ya kan? Kenapa coba? Kenapa nggak? Gua rasa hal ini gak kalah penting. Maksud gua matematika penting, begitu juga seni dan olahraga. Semua anak suka menari, ya gak? Kita juga. Kita semua punya tubuh yang utuh kan? Ada diantara elo yang telat dateng pas pembagian tubuh? Nggak kan?

Truthfully, yang terjadi adalah, ketika anak-anak tumbuh, kita ngajarin mereka mulai dari pinggang keatas. Lalu kita fokus ke kepala mereka. Finally, kesalah satu bidang khusus.

Seandainya kalo elo itu alien dari planet lain trus ngeliat sistem pendidikan dibumi abis itu ditanya apasih tujuan dari pendidikan? Lo akan nyimpulin kalo pendidikan itu adalah tempat untuk ngelakuin apa yang harus lo lakuin, ngeraih nilai sempurna, rebutan medali, jadi pemenang, dan akhirnya menciptakan profesor di perguruan tinggi. Ya gak?

Nahh.. Hierarki, penciptaan professor, stigmatisme kesalahan, dsb ini sebenernya terjadi akibat inflasi pendidikan. Dulu, gak kayak gini. Setelah masuk keabad industrialisasi, maka terjadilah demikian. Orang-orang berlomba-lomba untuk jadi yang paling atas dalam bidang teknologi. Akibatnya pendidikan pun mengalami pergeseran dari makna sebenarnya. Pengertian pendidikan yang seharusnya mendidik segala bidang, menjadi pendidikan yang dapat diterima di lapangan pekerjaan.

Setuju gak?

Dengan tau kalo pendidikan selalu mengalami inflasi, apakah ini akan berdampak baik bagi semua orang? Apa lo yakin anak-anak lo bisa survive akibat kemajuan pendidikan? Dulu waktu jaman pak Harto, lulusan SMA aja bisa jadi PNS. Sekarang coba lo pergi ke perusahaan tertentu dan ternyata disitu harus nyandang gelar MA. Tempat sebelumnya, harus BA. Yang lainnya, PhD?

Dalam penelitian yang dilakuin UNESCO, dalam 10  tahun kedepan akan terjadi ledakan pelajar yang akan lulus dari universitas-universitasnya. Piramida penduduk yang gendut ditengah (lebih banyak remaja) menyebabkan persaingan mendapatkan pekerjaan akan semakin ketat. Finally, your degrees are not worth anything!

Jadi.. Maksud dari uraian diatas adalah, kita tau kalo pendidikan itu sangat dinamis. Ada inflasi, dsb? Dan manusia gak bisa baca bagaimana dunia bakal terlihat kedepannya, terutama dibidang pendidikan yang kita bahas.

Lo emang tau tren apa yang bakalan ada 5 tahun ke depan? Nggak kan?

Ada banyak bidang lain yang gak kalah penting untuk dikembangin disekolah-sekolah yang nantinya punya kemungkinan untuk bisa sukses di masa depan. Gak cuma eksak!

Jadi, mindset yang bilang jangan maen gitar, lo ga bakal jadi gitaris. Jangan main drama, lo ga bakal jadi artis. Jangan ini, lo ga bakalan ini, itu mutlak harus dihilangkan mulai dari se-ka-rang! Memang gak salah untuk ngajarin anak-anak semua pelajaran eksak. Tapi bukankah lebih baik apabila kita juga membimbing dan memberikan ruang pada passion, minat, dan kreatifitas yang mereka miliki?

Kapan yaah kita bisa ngeliat kalo sekolah dapat dengan jitu membantu anak-anak dalam menemukan kreatifitasnya? Karena yang gua liat, yang terjadi sekarang disekolah-sekolah adalah hal yang sebenarnya terjadi dikehidupan kita, orang tua. Kita berpikir bahwa masa sekarang yang kita alami, akan persis sama dialami oleh anak-anak yang kita didik. Padahal, gak ada yang tau kan akan seperti apa kehidupan anak kita di masa depan?

***

Gua berbicara mengenai pendidikan secara keseluruhan, terlepas seperti apa sistem yang di anut Indonesia. Tapi yang jelas, ini merupakan perubahan yang harus sesegera mungkin pemerintah ambil ketimbang terus menjiplak sistem pendidikan negara maju. Karena gua percaya, negara maju dengan sistem pendidikan terbaik pun sebenernya GAK SADAR AKAN HAL INI.

Kita gak perlu capek-capek menciptakan professor jenius dan bermimpi berada di puncak modernisasi. Kenalilah diri bangsa ini baik-baik, maka akan ada sejuta cara untuk menuju kesejahteraan lewat pendidikan.

This is the time we have to rethink about the purpose of our education system. Don’t go too far if we could make it short

Rizky Zulkarnaen.

Sumber :

Video Sir Ken Robinson

About the author

Rizky Zulkarnaen

Speaker, Writer, Engineer

1 Comment

Leave a Comment